Dua belas film luar biasa dari seluruh dunia yang belum Anda ketahui


Black Orpheus (1959

Hak atas foto
Getty Images

Mereka adalah mahakarya yang menunggu untuk ditemukan. Menyaksikan film-film ini bagai sebuah perjalanan untuk memahami dunia.

Daftar film berbahasa asing BBC Culture mencakup film-film dari 66 negara yang berbeda. Mau tidak mau, beberapa negara itu lebih baik dari yang lain. Beberapa tidak memiliki lebih dari satu atau dua film dalam daftar, tetapi itu tidak berarti mereka bukan mahakarya.

Itu berarti bahwa mereka adalah mahakarya yang menunggu untuk ditemukan. Ini daftar dua belas film luar biasa dari seluruh dunia yang belum Anda ketahui

Black Orpheus (1959), Marcel Camus – Brazil

Hak atas foto
Alamy

Film ini mendaur ulang mitos Orpheus dan Eurydice dengan latar belakang daerah kumuh di Rio de Janeiro selama Karnaval. Tragedi Marcel Camus yang memukau dan mempesona ini memenangkan Palme d’Or di Festival Film Cannes pada tahun 1959, dan memenangkan Oscar, Bafta, dan Golden Globe untuk film berbahasa asing terbaik.

Lebih penting lagi, film ini memperkenalkan irama samba Antônio Carlos Jobim dan Luiz Bonfá kepada penonton baru. Tapi film ini juga problematik.

Dalam memoar Barack Obama, Dreams from My Father, ia mencatat bahwa meski ibunya menyukai film itu, dia terpukul dengan “penggambaran… anak-anak kulit hitam… refleksi dari fantasi sederhana yang dilarang untuk seorang gadis kulit putih kelas menengah dari Kansas “.

I Am Cuba (1964), Mikhail Kalatozov – Kuba

Hak atas foto
Getty Images

Dibuat pada tahun 1964 tetapi jarang terlihat sampai akhirnya direstorasi pada tahun 1995, film propaganda hipnosis karya Mikhail Kalatozov ini menggambarkan kehidupan Kuba sebelum penggulingan rezim Batista.

Film ini dibuka dengan sketsa yang bisa menjadi bagian pendamping untuk La Dolce Vita: turis yang bergelimang uang menikmati pesta kolam renang di atap sementara penduduk pribumi tenggelam ke dalam kemiskinan.

Tiga bagian lebih lanjut menunjukkan keputusasaan seorang petani gula, seorang mahasiswa revolusioner yang menjadi martir, dan radikalisasi seorang petani: Anda dapat mengatakan bahwa film itu adalah produksi bersama Soviet.

Namun, film hitam-putih yang cantik membawa I Am Cuba (atau Soy Cuba) jauh di atas dan di luar politik. “Menonton ini,” kata Martin Scorsese, “Saya sangat bersemangat untuk membuat film lagi.”

The Firemen’s Ball (1967), Miloš Forman – Cekoslowakia

Hak atas foto
Getty Images

Miloš Forman, yang meninggal tahun ini, terkenal karena film Amadeus dan One Flew Over the Cuckoo’s Nest yang memenangkan Oscar. Tapi sesaat sebelum dia berimigrasi dari Cekoslowakia ke AS, dia membuat The Firemen’s Ball, dengan syuting di sebuah kota kecil provinsi dengan sekelompok penduduk setempat yang belum pernah berakting secara profesional sebelumnya.

Film ini adalah lelucon hangat, bertele-tele tentang beberapa pemabuk kikuk mengorganisir pesta pensiun untuk kepala pemadam kebakaran lokal, dan satir tiruan yang berani terhadap birokrasi Soviet yang korup dan tidak kompeten.

Pemerintah komunis tidak senang dengan aspek yang terakhir, dan The Firemen’s Ball dilarang.

Siege (1969), Gilberto Tofano – Israel

Hak atas foto
Festival Cannes

Siege (atau ‘Matzor’) menceritakan kisah Tamar (Gila Almagor), seorang janda muda Israel yang cantik. Suaminya yang seorang penerjun payung terbunuh dalam Perang Enam Hari tahun 1967.

Kerabat dekat dan teman-temannya berharap dia memainkan peran publik sebagai seorang janda perang yang mulia dan terus berkabung selama sisa hidupnya. Tapi Tamar, dan film itu, menolak konvensi: dia ingin menemukan cinta dan kebahagiaan.

Hampir 50 tahun setelah pemutaran perdana di Cannes, film yang dipengaruhi genre New Wave klasik masih menjadi terobosan dalam bentuk dan kontennya: itu drama berwarna hitam putih dan potongan rekaman berita, dan pandangan perang dari perspektif korban yang bukan pejuang perang: perempuan yang selamat pada saat itu.

Mapantsula (1988), Oliver Schmitz – South Africa

Hak atas foto
Getty Images

Salah satu dari dua film Afrika Selatan di daftar kami (yang lain adalah The Wound pada tahun 2017), Mapantula telah disebut “film anti-apartheid pertama oleh, untuk dan tentang orang Afrika kulit hitam”, meskipun sutradara Oliver Schmitz sebenarnya berkulit putih.

Rekan penulis kulit hitamnya, Thomas Mogotlane, berperan sebagai Panic, seorang gangster kecil sombong yang tidak tertarik dalam politik sampai dia dijebloskan ke penjara, di mana perlakuannya baik oleh penjaga dan narapidana mendorongnya untuk tak berdiam diri.

Berkaitan bolak-balik antara interogasi Panic dan kehidupan liarnya sebelumnya sebelum dijebloskan di penjara di pusat perbelanjaan dan tempat-tempat menari di Johannesburg, Mapantsula begitu berwarna dan hidup sehingga Anda dapat mencium jalanan Soweto.

A Time for Drunken Horses (2000), Bahman Ghobadi – Provinsi Kurdistan, Iran

Hak atas foto
Zamani barayé masti asbha, 2000

Keterangan di awal film Bahma Ghobadi yang menyayat hati menyatakan bahwa itu adalah “penghargaan sederhana untuk warisan budaya saya” dan bahwa “orang-orang ini bukan isapan jempol saya”. Tidak ada keraguan tentang itu.

Ghobadi mungkin telah menciptakan narasi yang dipetik dengan cekatan dan elegan, tetapi A Time for Drunken Horses, yang mengambil latar belakang desa tempat asalnya, selalu tampil sebagai kisah otentik sepenuhnya tentang kehidupan Kurdi, itulah sebabnya mengapa begitu mencengangkan.

Pahlawan dalam film ini adalah Ayoub, seorang anak yatim piatu yang bergabung dengan sekelompok penyelundup untuk membantu membayar operasi yang dibutuhkan oleh saudaranya yang cacat, Madi.

Ketika mereka terhuyung-huyung di atas pegunungan yang dipenuhi angin, kondisinya begitu keras sehingga bagal-bagal itu membutuhkan air yang mengandung alkohol agar mereka terus berjalan, seperti dijelaskan dalam judul film ini. Pemirsa mungkin memerlukan minuman keras setelah mereka menontonnya juga

Atanarjuat: The Fast Runner (2001), Zacharias Kunuk – Kanada

Hak atas foto
Cannes

Lupakan The Revenant. Setidaknya Leonardo DiCaprio harus memakai bulu saat dia berjalan melalui padang gurun yang dingin. Tapi untuk Atanarjuat: The Fast Runner, Natar Ungalaaq harus berlari telanjang bulat melalui salju dan es Arktik, saat karakter yang dia mainkan melarikan diri dari putra seorang pencuri suku.

Berdasarkan legenda Inuit, kisah Shakespeare versi Zacharias Kunuk tentang pengkhianatan, ambisi, permusuhan dan tradisi adalah film pertama yang memiliki penulis-sutradara, pemeran dan kru dari suku Inuit, bersama dengan dialog yang sepenuhnya dalam bahasa Inuktitut.

Sebuah jajak pendapat yang diambil di Festival Film Internasional Toronto 2015 menamakannya sebagai film Kanada terbaik yang pernah dibuat.

Daratt (2006), Mahamat Saleh Haroun – Chad

Hak atas foto
Daratt

Di Daratt, atau “Musim Kemarau”, seorang remaja Atim (Ali Bacha Barkai) diserahi pistol oleh kakeknya, dan dikirim untuk membalas dendam pada orang yang membunuh ayahnya 20 tahun sebelumnya dalam perang sipil.

Tapi ketika Atim menemukan pembunuhnya (Youssouf Djaoro), sekarang tukang roti tua yang baik hati, dia diberi pekerjaan dan tempat untuk tidur.

Dongeng Mahamat Saleh Haroun tentang balas dendam dan penebusan adalah kisah pribadi yang tenang tentang perasaan segelintir karakter, tetapi subjek sebenarnya adalah apakah Chad yang dilanda perang dapat menyembuhkan dirinya sendiri: perang saudara pecah lagi selama masa produksi.

Uncle Boonmee Who Can Recall His Past Lives (2010), Apichatpong Weerasethakul – Thailand

Hak atas foto
Uncle Boonmee Who Can Recall His Past Lives

Uncle Boonmee Who Can Recall His Past Lives adalah film Thailand pertama yang memenangkan Palme d’Or di Cannes, dan kemudian mendapat pujian di seluruh dunia, yang berarti bahwa itu menjadi perkenalan citarasa pertama dari sinema Thailand, dan bagaimana rasanya.

Kronologi misterius Apichatpong Weerasethakul tentang hari-hari terakhir seorang pria yang sedang sekarat di hutan sangat menyimpang, meditatif, dan suram.

Film ini membuat referensi licik terhadap sejarah sinema dan teknologi kontemporer. Tapi itu juga membawa pemirsa ke masa lalu, mitos kuno di mana hantu bermunculan untuk makan malam, seorang putri bersetubuh dengan ikan lele, dan monster yang mirip dengan mata merah menyala mungkin hanya anak seseorang yang sudah lama hilang.

Wadjda (2012), Haifaa al-Mansour – Saudi Arabia

Hak atas foto
Wadjda

Wadjda bukan hanya film panjang pertama yang difilmkan di Arab Saudi, tetapi film pertama yang dibuat sutradara perempuan Saudi: Haifaa al-Mansour harus mengarahkan adegan jalanannya di Riyadh sambil bersembunyi di belakang sebuah van, jadi dia tidak akan terlihat bercampur dengan pria.

Tokoh utamanya adalah seorang gadis berusia 10 tahun yang keras (Waad Mohammed) yang terbukti licik dan keras kepala seperti Tom Sawyer ketika dia mencoba mengumpulkan cukup uang untuk membeli sepeda impiannya.

Wadjda menjadi katalog berbagai jenis penindasan misoginis di Arab Saudi, tetapi itu lucu, mengharukan dan akhirnya cukup positif untuk mengilhami anak perempuan (dan anak laki-laki) dari kebangsaan apa pun.

Norte, the End of History (2013), Lav Diaz – Philippines

Hak atas foto
Norte, the End of History

Dengan durasi dua ratus lima puluh menit dan kamera statis, Norte, End of History mungkin terdengar seperti kerja keras, tetapi film ini memungkinkan sutradara, Lav Diaz, memasukkan detail sehari-hari kecil yang sebagian besar dipotong dalam film, dan untuk merenungkan tema-tema raksasa seperti kejahatan, kapitalisme global, spiritualitas dan ateisme.

Dan untuk Diaz, film empat jam cukup banyak dianggap pendek. Satu-satunya film Filipina dalam jajak pendapat kami, kisah kriminal yang memikat ini meneliti nasib seorang siswa radikal yang istimewa (Sid Lucero) yang melakukan pembunuhan, seorang warga desa miskin (Archie Alemania) yang dihukum bersalah, dan seorang perempuan (Angeli Bayani) yang harus menjadi tulang punggung keluarganya sementara suaminya menjalani hukuman seumur hidup.

Kritikus membandingkannya dengan novel Tolstoy dan Dostoyevsky, tetapi tidak ada film lain sepertinya.

Embrace of the Serpent (2015), Ciro Guerra – Kolombia

Hak atas foto
Embrace of the Serpent

Film peraih nominasi Oscar ini berfokus pada Karamakate, seorang dukun Amazon dan orang terakhir yang selamat dari suku yang dimusnahkan oleh kolonialis.

Nilbio Torres memainkan seorang pemuda dan Antonio Bolivar memainkan karakternya ketika tua.

Karamakate berlatar belakang pada tahun 1909 dan 1940, membimbing para ilmuwan putih pada dua ekspedisi melalui hutan hujan untuk mencari tanaman legendaris yang berkhasiat untuk penyembuhan.

Epik monokrom spektakuler Ciro Guerra membuat perjalanan sungai ini begitu imersif dan menakutkan seperti yang ada di Apocalypse Now dan Aguirre: The Wrath of God. Hanya saja kali ini para pembuat film dan pahlawan berasal dari negara tempat film ini dibuat.


Anda bisa membaca versi asli dari artikel ini di Twelve amazing lesser known films from around the world di BBC Culture



Source link

Tinggalkan Komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.