Berbagai upaya warga menangkal polusi udara, apakah efektif?


polusi

Hak atas foto
AFP

Pertengahan tahun ini Jakarta sempat menjadi kota dengan tingkat polusi tertinggi di dunia berdasarkan Air Visual.

Meski telah sedikit (hanya sedikit) membaik saat ini, Jakarta masih tercatat sebagai salah satu kota dengan polusi terburuk di dunia, menduduki peringkat ke-30.

India juga memiliki masalah yang sama, dan tak kalah pelik (pekan ini ibu kota Delhi berada di peringkat teratas berdasarkan Air Visual). Khususnya pada saat musim dingin, polusi di India sangat buruk hingga muncul kabut asap tebal dan ribuan orang mengantri di klinik dokter karena masalah pernafasan dan membuat banyak orang terpaksa izin kerja atau sekolah.

Karena usaha pemerintah menangani polusi tak banyak berdampak, banyak warga yang berusaha dengan cara mereka sendiri – namun apakah cara itu berhasil?

Hak atas foto
Ken Hively/Getty Images

Image caption

Pembersih udara hanya bekerja di lingkungan yang benar-benar tertutup.

Membeli pembersih udara

Pencarian cepat di situs Amazon India untuk pembersih udara menghasilkan lebih dari 2.000 hasil dan pandangan sepintas menunjukkan bahwa produk itu tidak murah.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, banyak orang India mulai membeli pembersih udara dalam ruangan dengan keyakinan bahwa itu akan membantu meningkatkan kualitas udara.

Pada bulan Maret, sebuah laporan mengatakan bahwa pemerintah telah membeli 140 alat pembersih udara untuk memastikan bahwa para petugas, termasuk Perdana Menteri Narendra Modi, dapat bernapas dengan mudah.

Tetapi apakah mereka efektif?

“Pembersih udara hanya bekerja di lingkungan yang benar-benar tertutup,” kata Dr Karan Madan, profesor pengobatan paru-paru di rumah sakit All India Institute of Medical Sciences di Delhi.

Jadi setiap kali Anda membuka pintu atau jendela di rumah Anda “kualitas udara di dalam ruangan segera mengikuti kualitas udara di luar” – sederhananya, jika tingkat polusi di luar ruangan tinggi, polusi di dalam ruangan juga akan tinggi.

Dan pertanyaannya kemudian adalah: bisakah Anda duduk hampir sepanjang waktu di ruangan yang benar-benar tertutup?

“Itu tidak terlalu praktis,” kata Dr Madan.

Masker wajah

Ritel online di India memiliki ribuan opsi untuk masker. Anda juga dapat membelinya di toko farmasi di daerah Anda.

Beberapa adalah masker kain sederhana sementara yang lain memiliki filter bermutu tinggi untuk menjaga racun tak masuk. Mereka tersedia dalam warna hitam atau berbagai warna.

Dan ribuan orang di ibu kota, yang terkena dampak paling buruk polusi, memakainya.

Tetapi, dapatkah masker wajah melindungi Anda dari partikel kecil yang mematikan yang masuk ke dalam paru-paru dan merusak kesehatan Anda?

Masker dengan kemampuan untuk menyaring mikron kecil dapat membantu tetapi, kata Dr Madan, masker harus dipakai sepanjang waktu dan disegel sepenuhnya di sekitar hidung dan mulut.

“Tapi masker dengan kemampuan filtrasi tinggi ini dapat membuat sulit bernapas, terutama selama olahraga. Dan bagaimana Anda menyuruh anak-anak memakainya saat mereka bermain di luar?”

“Ini adalah solusi yang sangat sulit untuk digunakan,” tambahnya.

Hak atas foto
Education Images/Getty Images

Image caption

Gooseberry kaya akan anti-oksidan dan baik untuk kesehatan, tetapi itu tidak mencegah paparan polusi.

Gooseberry dan kunyit

Pekan lalu, ketika kualitas udara di Delhi mulai memburuk, sekolah-sekolah di Delhi mulai mengambil langkah-langkah pencegahan – siswa tak perlu melakukan upacara pagi hari, permainan di luar ruang dibatasi, dan satu sekolah mulai membagikan gooseberry kepada para siswa.

Itu karena kearifan tradisional India mengatakan buah hijau asam itu banyak mengandung anti-oksidan dan dapat membantu meningkatkan kekebalan dan mengurangi dampak polusi.

Ahli gizi juga menyarankan minum ramuan yang dibuat dari kunyit, jahe dan kemangi India, atau makan jaggery (gula tebu khasAsia Selatan) atau mentega bebas susu.

Dr Madan tidak yakin sejauh mana klaim-klaim itu didukung secara ilmiah dan bahwa tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa makanan-makanan itu berhasil.

Dia mengatakan makanan apa pun yang mengandung vitamin dan anti-oksidan baik untuk kesehatan secara keseluruhan, tetapi itu tidak mencegah paparan polusi.

Dalam seminggu terakhir, Dr Madan mengatakan, jumlah pasien yang menemuinya dengan “gejala mirip asma” telah meningkat, dan banyak yang mengeluh tentang “sensasi terbakar dan gatal di hidung dan tenggorokan”.

Menggambarkan hal itu sebagai “darurat kesehatan yang serius”, dia mengatakan anak-anak, orang lansia dan penderita asma lebih rentan terhadap udara buruk dan dia menyarankan mereka untuk “menghindari aktivitas di luar ruangan dan bekerja terlalu berat”.

Dampak buruk polusi sudah jelas pada paru-paru dan jantung, tetapi penelitian lebih baru menunjukkan dampaknya pada kemampuan kognitif kita juga – sebuah penelitian baru menemukan polusi juga menyebabkan penurunan kecerdasan.

Hak atas foto
VW Pics/Getty Images

Image caption

Beberapa tanaman indoor (dalam ruangan), seperti lidah buaya, dapat menghisap racun dari dalam rumah.

Lidah buaya, Lidah Mertua

Banyak yang tahu bahwa pohon membantu menyerap polusi, tetapi surat kabar dan situs di India semakin banyak berbicara tentang tanaman indoor (dalam ruangan) yang dapat menghisap racun dari dalam rumah.

Daftar tumbuhan pemurni udara teratas meliputi, antara lain, lidah buaya, lili paris, sejenis lily dan tanaman lidah mertua.

Dr Madan mengatakan klaim bahwa mereka berdampak pada kualitas udara perlu didukung oleh bukti.

“Tolong agar seseorang melakukan penelitian tentang polusi di dalam rumah dengan dan tanpa tanaman ini. Kami memerlukan data berkualitas baik untuk melihat apakah intervensi ini bisa efektif.”

Tapi Dr Madan dengan jelas menyatakan situasinya sangat buruk, dan hanya ada satu tindakan – dan itu adalah mengatasi polusi itu sendiri.

“Tidak ada jalan pintas. Kita harus mengendalikan sumber polusi, itu adalah bagian yang paling penting.”



Source link

Tinggalkan Komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.